Kategori: Musik Tradisional

Daftar 5 Rekomendasi Lagu Korea Terbaik

Daftar 5 Rekomendasi Lagu Korea Terbaik

Saat ini lagu Korea sedang terlalu diminati. Kepopuleran lagu Korea udah menyamai lagu-lagu barat dan Indonesia. Terbukti, tersedia banyak lagu Korea yang hits di kalangan anak muda. Wajar saja pasalnya, sebenarnya tersedia banyak petunjuk lagu Korea easy listening sehingga segera nempel di telinga sejak pertama kali mendengarkannya.

Ya, lagu Korea atau K-Pop selama ini mungkin sama juga bersama musik upbeat yang dibawakan bersama dance. Namun ternyata tersedia pula beberapa lagu Korea yang lebih lambat dan easy listening, sehingga cocok didengarkan pas santai, berkendara, ataupun saat bekerja.

Rekomendasi Lagu Korea

Penasaran, apa saja petunjuk lagu Korea yang easy listening? Langsung saja review daftarnya selanjutnya ini.

1. IU – Ending Scene

Penyanyi solois wanita yang terhitung punyai lagu Korea tentang perpisahan bersama makna yang terlalu mendalam adalah IU dan lagunya Ending Scene. Dalam lagu ini, secara tidak segera sebenarnya menceritakan bagaimana rasanya cinta yang bertepuk sebelah tangan.

Yap, seseorang yang kita cintai ternyata tidak mencintai diri kita sebaliknya. Jika udah begitu, perihal yang harus ditunaikan adalah merelakannya pergi. Doakan saja bahwa dirimu dan dirinya, dapat mendapatkan cintanya masing-masing, di era depan kelak.

2. DAY6 – Letting Go

Lagu korea tentang perpisahan yang pertama datang berasal dari DAY6. Grup band DAY6 sebenarnya ahlinya meremukkan hati para pendengar yang sedang berada didalam moment perpisahan ya…

Salah satu lagunya yang cocok didengarkan untuk “menikmati” perpisahan bersama kekasih adalah Letting Go. Sesuai bersama judulnya, lagu ini memberi tambahan pengertian kepada pendengarnya bahwa kita harus sudi melewatkan kekasih untuk pergi, terutama lagi jika jalinan udah tidak mampu dipertahankan.

Lirik lagunya simpel saja kok, namun maknanya begitu mendalam terutama bagi mereka yang sedang berpisah bersama sang pujaan hati.

3. Chen EXO – Beautiful Goodbye

Sesuai bersama judulnya, tidak benar satu member EXO yang terhitung menjadi solois ini dulu merilis lagu debutnya berjudul Beautiful Goodbye yang menyiratkan pesan perpisahan. Lagu Korea yang satu ini mengisahkan bahwa moment perpisahan itu dapat selalu ada, terutama kepada sang pujaan hati. Jika moment itu datang, ucapkan hal-hal baik kepadanya, sehingga perpisahanmu dan dengannya dapat menjadi “perpisahan yang manis”.

4. Taeyeon – Fine

Lagu korea tentang perpisahan yang kedua datang berasal dari soloist Taeyeon bersama judul Fine. Lagu ini terlalu cocok deh untuk menggambarkan putus cinta dengan sebutan lain perpisahan bersama sang pujaan hati. Tidak cuma itu saja, bahkan berasal dari Music Video-nya https://serverjatim.com/ saja diperlihatkan bagaimana perpisahan yang sesungguhnya, meskipun rasanya terlalu sakit ya…

Cocok deh didengarkan untuk “menikmati” era perpisahan yang ternyata terlalu menyakitkan itu. Lagu punya Taeyeon yang terhitung menggambarkan tentang moment perpisahan lainnya adalah What Do I Call You.

5. Red Velvet – One of These Nights

Lagu berasal dari Red Velvet ini disebut-sebut didedikasikan untuk tragedi tenggelamnya kapal Sewol terhadap tahun 2014 lalu. Yap, lagu ini mengalun bersama terlalu indah, seolah hendak situs slot gacor mengucapkan selamat tinggal terhadap kenangan yang dulu hadir.

Banyak warganet yang memuji keterampilan vokal berasal dari para member Red Velvet sebab berhasil mahjong slot membawakan lagu bersama melodi yang lembut.

Inilah Berbagai Alat Musik Tradisional Dari Papua

Alat Musik Tradisional Papua – Ada sejumlah alat musik Papua yang masih dijaga hingga saat ini. Alat musik Papua tersebut digunakan untuk mengiringi upacara adat, tari-tarian, dan menghibur diri. Alat musik tifa berasal dari daerah Papua yang dimainkan dengan cara dipukul dengan tangan. Namun, masih ada beberapa alat musik lainnya, selain tifa.

Kecapi Mulut

Kecapi mulut adalah salah satu jenis alat musik tiup tradisional Papua. Kecapi mulut terbuat dari bahan bambu dan berasal dari suku Dani di wilayah lembah Baliem. Kecapi mulut dimainkan dengan cara menjepit bibir pada bagian tertentu. Kemudian kecapi mulut ditiup sambil menarik bagian tali dari alat musik ini sehingga penggunanya dapat mengatur nada yang dihasilkan.

Triton

Selain kecapi mulut, Triton juga merupakan jenis alat musik tiup tradisional di tanah Papua. Triton terbuat dari kulit kerang dan biasanya ditemukan di wilayah Yapen, Waropen, Wondama, Biak dan Nabire. Triton rtp dimainkan dengan ditiup dan menutup salah satu sisi kulit kerang. Suara yang dihasilkan cukup keras mengingat triton dulunya biasa digunakan oleh orang Papua untuk memanggil masyarakat sekitar agar berkumpul.

Pikon

Pikon adalah alat musik yang berasal dari kata pikonane yang berarti bunyi pada Bahasa Baliem. Pikon pada umumnya hanya digunakan atau dimainkan oleh kaum laki-laki, khususnya pada daerah pedalaman Suku Dani. Pikon mempunyai bunyi yang sedikit mengganggu jika tidak terbiasa mendengarkan nya (sumbang). Pikon digunakan pada waktu senggang atau sekedar mengisi waktu atau sarana hiburan para kaum laki-laki setelah melakukan berburu atau bekerja seharian dan dilakukan secara bersama-sama di rumah adat Honai.

Baca Juga : Nama Musisi Jepang Populer Yang Menyembunyikan Identitas Asli

Guoto

Selanjutnya ada Guoto yang juga merupakan alat musik tradisional dari Papua Barat. Alat musik ini dimainkan dengan cara dipetik senarnya sehingga menghasilkan suara yang khas. Guoto biasanya dimainkan untuk menyambut tamu, mengiringi tarian atau ritual. Guoto terbuat dari bahan kayu kamboja slot dan kulit lembu sehingga lebih kuat dan kokoh dimainkan dalam jangka waktu yang lama. Jika kamu mencari alat musik ini, maka carilah ke wilayah Papua Barat. Karena hanya di wilayah tersebut kamu bisa menemukan alat musik ini.

Tifa

Alat musik tradisional dari Papua selanjutnya adalah Tifa. Secara kebudayaan, Tifa merupakan salah satu alat musik asli Papua yang cukup populer karena sering digunakan pada pertunjukan seni. Tifa adalah jenis alat musik pukul yang batang tubuhnya terbuat dari kayu. Biasanya masyarakat suku Sentani membuat tifa menggunakan batu matoa yang sudah dilubangi pada bagian dalamnya.

5 Alat Musik Nostalgia Zaman dulu

Alat Musik Nostalgia Zaman dulu – Hai sobat pecinta alat musik siapakah diantar kalian yang menyukai musik apalagi sampe kembali mengingat alat yang dipakai zaman dulu. Dengan berkembangnya zaman alat musik semangkin canggih saja, namun pada kesempatan kali ini mimin akan meriset ingatan kalian kembali alat musik zaman dulu dan buat kalian bernostalgia. Berikur inilah dia alatnya yang akan mimin ingatkan.

1. Tape Recoder

Tape recorder merupakan alat musik yang zaman dulu yang diputar dengan menggunakan radio dan kaset. Bahkan bisa juga dipakai untuk merekam suara kalian, bombox itu mirip dengan recorder, tapi didesain upaya lebih mudah dibawah kemana mana apabila kalian penggemar musik Rap 90 an kalian mesti  sering melihat para rapper membawa Boombox pada video musik mereka.

Pada akhir 80 an bombox yang telah dapat dipakai untuk memutar CD. Bombok memiliki 2 lebih soudnspeaker, makanya dapat nyetel musik dengan volume tinggi. Saking tingginya volume hingg dilarang di berbagai kota sebab selalu bising.

2. Diskman

Alat musik jaman dulu yaitu discman, yang  dibuat oleh Sony, namun musik yang diputar berasal dari sebuah CD yang akan menghasilkan suara musik. Compact Disk sendiri merupakan alat digital yang. Pertama kalia di luncurkan di jepang pada tahun 1982.

3. Ipod

Awal rilis pada tahun 2001, setelah 1 tahun sejak iTunes versi pertama dirilis Mcintosh. Dalam peningkatan ipod juga dapat memutar video dan dilengkapi dengan permainan.

Ipod dapat menyimpan banyak lagu dari pada MP3 portable Biasa. Bahkan iphone touch udah mirip iphone, cuma anggk dapat dipakai telepon doang sebab kuota atu bro. Baterainya juga awet lebih awet dari Handphone.

4. Gramofon

Saat tahun 1887, seorang penemu dari Emile Barlier asal jerman membuat sebuah alat musik yang dinamakan gramofon. Alat ini jug tidak memiliki silinder untuk memuar lagu. Akan tetapi memakai piring hitam sebagai sumber suaranya.

5. MP3 Player

Mempunyai bentuk USB flash drive. Sitem MP3 sendiri berasal dari jerman pada tahun 1987 dan  sampai saat ini masih dapat dipakai secara meluas. Bahkan karena ukuran kecil dan mudah praktis, membuat kapasitasnya unlimited. terdapat 130MB – 1GB. Gunakan 1 baterai AAA, meskipun keliatannya mini, 130MB MP3 pemain ini dapat diiisi hingga 40 lagu.

Alat Musik Tradisional Jepang Yang Harus Anda Ketahui!

Alat Musik Tradisional Jepang – Negara Jepang juga mempunyai warisan budaya. Alat musik tradisional adalah salah satu diantaranya. Alat musik tradisional jepang sendiri juga cukup banyak jumlahnya. Ada beberapa diantara alat musik tradisional tersebut tergolong populer di telinga masyarakat Negeri Sakura.

1. Shakuhachi

Alat musik ini konon sudah ada sejak zaman bonus new member 100 Kamakura era pertengahan. Alat ini diperkenalkan oleh seorang biksu Zen bernama Kakushin. Ia menemukan dan memperkenalkan alat ini sesuai belajar dari negeri Tiongkok. Ini adalah serulingnya Negeri Matahari Terbit. Bahan dan bentuknya persis dengan seruling jenis recorder.

2. Taiko

Jika diterjemahkan ke dalam bahasa indonesia, Taiko mempunyai arti ‘Drum besar’ Taiko sering dipakai slot deposit pulsa untuk menangkal bencana ataupun sebagai sarana mengekspresikan dunia arwah. Taiko sendiri memiliki beragam jenis. Satu diantaranya adalah ngado-daiko.

3. Koto

Koto merupakan alat musik tradisional Jepang yang dimainkan dengan cara dipetik. Bentuk alat musik ini cukup miring dengan alat musik Zheng asal Tiongkok. Koto terbuat dari kayu kiri sepanjang 180 cm, dan bagian atasnya dilengkapi senar sebanyak 13 buah. Alat musik ini diperkenalkan pada abad ke-17 sampai sekarang.

4. Shamisen

Shamisen merupakan alat musik tradisional Jepang lainnya yang dimainkan dengan cara dipetik. Ciri khas alat ini adalah badannya yang agak kotak, berleher panjang, serta memiliki senar berjumlah tiga buah. Untuk memainkan kalian cukup memetik senarnya dengan sebuah pick yang lazim disebut bachi. Shamisen pertama kali dibuat dan diperkenalkan pada akhir abad ke-16, Shamisen pertama yang dibuat saat itu bernama yodo yang dibuat oeh pengrajin asal Kyoto.

5. Biwa

Biwa adalah alat musik tersebut. Bentuk slot online dan cara memainkan alat ini hampir sama dengan shamishen. Bedanya, leher pada alat musik ini jauh lebih pendek. Alat musik ini sebetulnya berasal dari Tiongkok, lalu kemudian diperkenalkan di Jepang.

6. Kane

Alat yang bernama lain Sho ini merupakan alat musik yang dibentuk serupa mangkok besi. Alat musik ini dimainkan dengan cara dipukul layaknya lonceng. Seperti halnya biwa, alat musik ini juga lazim dipakai pada perhelatan Gagaku. Gagaku merupakan pertunjukan musik dan tari asal Tiongkok yang kemudian menjadi bagian dari budaya Jepang.

7. Tsuzumi

Alat musik pukul khas Jepang gak hanya taiko saja. Ini merupakan alat musik dipukul yang bagian tubuhnya mirip jam pasir, serta memiliki selempang dibagian tubuhnya, Untuk memainkan alat musik ini, kalian harus meletakkan selempang dibagian bahunya. Tsuzumi lazim sekali dimainkan dalam teater kabaki, teater noh, pagelaran minyo, atau juga untuk mengiringi sejumlah lagu rakat jepang.

Ini adalah salah satu Alat Musik Tradisional Jepang, yang dapat anda ketahui. agar tidak bingung saat menemukan nama alat musik tersebut joyeriamonje.com

Warisan Leluhur Ragam Alat Musik Tradisional Suku Nias

 Alat Musik Tradisional Suku Nias – Musik merupakan bagain dari jembatan manusia dalam mengekspresikan emosi yang sedang dirasakan hingga meluapkan keluh kesah. Music secara almiah sudah melakat dengan kehidupan sehari-hari.

Musik Tradisional Niasa adalah satu seni yang lahir dan berkembang secara turun-temurun. Pembuatan alat musik ipsmfestival.com ini sendiri memanfaatkan sumber daya yang ada di sekitar mereka. Berikut inilah  Alat Musik Tradisional Suku Nias

Taburana

Taburana alat musik yang hanya dikenal dan ditemukan di wilayah Nias Selatan. Tetapi berkembang kampung Nias Selatan. Taburan ini biasanya digantung didalam rumah besar dan tidak pindah-pindah. Alat musik ini digunakan dan dibunyikan oleh Ere saat seorang anggota keluarga bangsawan telah meninggal dunia.

Baca Juga : Mengenal Alat Musik Rebana, Fungsi dan Cara Memainkan!

Tutu

Tutu berbeda dengan Taburana, alat musik tutu terdapat diseluruh wilayah Pulau Nias. Alat musik ini juga digantung didalam rumah dan tidak pindah-pindah. Di Nias Selatan, Tutu akan digunakan atau dibunyikan ketika salah seorang anggota keluarga masyarakat biasa meninggal dunia. Di beberapa wilayah Nias lainnya seperti Nias Tengah, Nias Barat, Nias Timur, dan Nias Utara, Tutu digunakan ketika seseorang meninggal dunia.

Gondra

Gondra merupakan alat musik yang digunakan untuk mengiringi musik Aramba (gong) pada saat mengadakan pesta “Owasa” dan pesta pernikahan “Fangowalu”. Gondra lebih besar dari Tamburu dan bersuara lebih rendah atau menggema. Alat pemukul Gondra terbuat dari bilahan bambu yang telah dibentuk, sedangkan Tamburu tidak menggunakan alat pemukul alias menggunakan jari-jari tangan.

Tamburu

Alat musik Tamburu digunakan saat pesta Falowa/Felowa (pernikahan) dari dulu hingga saat ini. Pada saat membunyikan alat ini, ada tujuan dibaliknya, di antaranya:

1. Musik pengiring rombongan pesta menuju rumah pengantin perempuan, maupun ketika kembali pulang ke rumah pengantin laki-laki.

2. Tanda bahwa pesta pernikahan sudah “sah” sesuai adat yang berlaku.

3. Sebagai sarana komunikasi kepada kedua belah keluarga mempelai agar mengetahui kedatangan tamu.

Fifi Wofo

Alat musik unik milik masyarakat Nias adalah Fifi Wofo. Fungsinya sebagai alat berburu yang berperan rajasgptoto penting dalam memanggil berbagai jenis burung. Cara menggunakan Fifi Wofo ini adalah dengan meniup dengan bibir dan sedikit diatur oleh lidah agar menghasilkan beberapa jenis suara burung.

Feta Lewuo

Feta Lewuo sebuah alat musik yang digunakan oleh anak-anak dan kalangan remaja ketika mereka sedang menjaga padi (Mewpo/Mozago) di sawah (Laza) atau di pegunungan (Nowi). Kegunaan alat musik ini membantu anak-anak dan remaja untuk mengusir kawanan burung yang akan memakan atau merusak buah padi mereka.

Alat Musik Tradisional dari Jawa Tengah

Alat Musik Tradisiona Jawa Tengah – Indonesia yang terbentang dari Sabang sampai Merauke memiliki banyak sekali suku dengan kebudayaan yang beragam. Kebudayaan ini menjadi identitas sebuah suku yang membuatnya unik dan beda dari yang lain. Keragaman ini tentunya masih disatukan di bawah bendera persatuan Indonesia Raya. Berikut inilah Alat Musik Tradisiona Jawa Tengah dibawah ini

Nama Alat musik Tradisional dari Jawa Tengah

1. Bonang

Bonang adalah alat musik pukul yang terbuat dari logam-logam seperti kuningan, perunggu, atau besi. Cara memainkannya, bonang dipukul menggunakan pemukul khusus yang terbuat dari kayu yang dilapisi dengan kain atau karet. Ada 2 jenis bonang, pertama adalah bonang barung yang berukuran lebih besar dan bonang penerus yang berukuran lebih kecil.

Baca Juga : Alat Musik Tradisional Indonesia Yang Perlu Dilestarikan!

2. Demug

Demung adalah alat musik tradisional Jawa Tengah yang masih termasuk di dalam keluarga balungan. Dalam pagelaran musik gamelan, biasanya terdapat dua jenis demung, yaitu demung dengan nada pelog dan slendro.
Meskipun bentuknya cukup besar, namun demung justru menghasilkan nada oktaf terendah dalam alat musik balungan. Demung biasanya terbuat dari logam kuningan, dan kamu cukup memukulnya dengan alat pemukul khusus untuk memainkannya.

3. Kenong

Alat musik daerah Jawa Tengah yang berikutnya adalah kenong. Alat musik ini merupakan salah satu alat musik yang menggunakan hanya satu alat pemukul. Kenong berfungsi sebagai penentu batas-batas gatra, menegaskan irama. Kenong juga termasuk dalam alat musik berpencu, namun ukuran lebih besar daripada bonang.

4. Siter

Tidak berbeda jauh dari demung, alat musik Jawa Tengah ini juga memiliki bunyi yang disetel dengan nada pelog daftar slot via dana dan slendro. Siter memiliki 11 dan 13 pasang senar dan dimasukan ke dalam kotak resonator. Senar siter dimainkan dengan ibu jari, sedangkan jari lain digunakan untuk menahan getaran ketika senar lain dipetik, ini biasanya merupakan ciri khas instrumen gamelan.

5. Gambang

Gambang adalah alat musik Jawa Tengahb yang merupakan salah satu instrumen orkes gambang kromong dan gambang rancag. Gambang memiliki sumber suara sebanyak 20 buah bilah yang terbuat dari kayu atau bambu.

6. Gong

Gong adalah salah satu alat musik tradisional yang terbuat dari leburan logam seperti perunggu dengan tembaga dengan permukaan yang bundar (dengan atau tanpa pencu).

7. Slenthem

alat musik tradisional Jawa Tengah ini tidak berbeda jauh dengan gender. Bentuknya adalah bilah-bilah logam yang digantung di atas tabung-tabung yang menghasilkan dengung rendah bila dipukul. Sama seperti instrumen lain pada gamelan, slenthem juga memiliki versi pelog dan slendro. Slenthem pelog biasanya memiliki rentang nada C hingga B. Sedangkan slenthem slendro memiliki nada C, D, E, G, A, C’.

Alat Musik Tradisional Indonesia Yang Perlu Dilestarikan!

Alat Musik Tradisional Indonesia – Bali memang sudah terkenal dengan tradisi atau budayanya yang masih dijaga baik oleh masyarakatnya. Termasuk alat musik Bali yang memiliki ciri khas dan nilai-nilai mendalam bagi masyarakatnya, termasuk bagi bangsa Indonesia .

Ragam Alat Musik Bali

Gamelan Bali adalah ensembel alat musik tradisional Bali yang terdiri dari alat musik tradisional sepeti gong, gambang, gendang, kempul, dan juga bonang. Ansambel gamelan pada umumnya tersebar di berbagai daerah di Indonesia, seperti Jawa, Madura, Bali, dan Nusa Tenggara. Alat musik gamelan sudah ada sejak tahun 896 M.

Baca Juga : Ciri Khas dari Sebuah Alat Musik Drum Yang Wajib Kalian Ketahui!

Gamelan terdiri dari beberapa bagian seperti berikut ini:

Gamelan tua yang terdiri dari gambang, saron, selonding kayu, gong besi, gong luwang, selonding besi, angklung klentang dan gender wayang
Gamelan madya yang terdiri dari pegambuhan, semar pegulingan, pelegongan, bebarongan, joged pingitan, gong gangsa jongkok, bebonangan, dan rindik gandrung
Gamelan baru antara lain pengerjaan, gong kebyar, pejangeran, angklung bilah tujuh, joged bungbung, dan gong suling.

Rindik

Rindik merupakan salah satu alat musik Bali yang dipukul dan terbuat dari Bambu. Alat musik tradisional ini memiliki lima nada dasar pada bilah bambunya dan cara memainkannya dengan memukulnya dengan palu khusus.

Gerantang

Gerantang adalah rolet online resmi alat musik tradisional Bali yang terdiri dari rangkaian bilah bambu. Alat musik ini dimainkan dengan sepasang palu khusus. Bentuknya mirip alat musik Gambang Jawa, hanya saja bilah jaringnya terbuat dari bambu. Selain itu, Gerantang juga digunakan dalam kesenian Cupak Gerantang.

Rebana Bali

Rebana Bali terkenal sebagai nama sebuah ansambel musik. Itu adalah musik rebana yang terdiri daei instrumen seperti drum yang berbentuk seperti payung dengan hanya satu mulut atau Tsukubu.

Gangsa

Gangsa adalah salah satu alat musik Bali yang tergabung dalam ansambel Gamelan Balung yang bilahnya terbuat dari bahan perunggu. Ada banyak gaya Gamelan Balungan di Bali yang menggunakan Gangsa seperti Semara, Pagulingan, Angklung, Gong Kebyar, Gong Gede, Gambang. Bentuk daun alat musik Gangsa pada setiap Gamelan Balungan memiliki fungsi yang berbeda-beda.

Gang Jongkok dan dua belas bentuk Gang Gantung adalah :

  • Gangsa gantung kantil
  • Gangsa gantung pemade
  • Gangsa jongkok pemade
  • Gangsa jongkok curing
  • Gangsa jongkok kantil
  • Gangsa jongkok pengakep
  • Gangsa jongkok Penunggali

Gender

Gender adalah variasi baccarat casino dari Gangsa jika terlihat dari segi bentuk perkusinya, bentuknya juga seperti Gang yang terdiri dari susunan bilah-bilah menurut treble dan bass, serta jumlah suara.

Alat Musik Jawa Barat Populer Yang Harus Anda Ketahui!

Alat Musik Jawa Barat Populer – Alat musik tradisional Jawa Barat yang paling popular adalah angklung. Tapi, ternyata Jawa Barat memiliki alat musik lainnya. Provinsi Jawa Barat dikenal dengan ragam keseniannya seperti tarian-tarian, rampak gendang hingga kuda renggong yang diiringi oleh paduan musik dimainkan alat-alat musik tradisional. Indonesia memang sebuah negeri yang sangat kaya akan budayanya.

1. Angkung

Alat musik angklung terbuat dari bambu dan dibentuk sedemikian rupa sehingga menimbulkan suara yang khas dan indah untuk didengar. Cara membunyikannya dengan cara digoyangkan

2. Karinding

Karinding merupakan musik tiup yang terbuat dari pelepah aren dan bambu. Keunikan dari alat musik ini adalah suara yang dihasilkan tingkat desibel yang rendah atau ultrasonic. Getarannya hanya dapat didengar oleh serangga.

Baca Juga : Alat Musik Melodis serta Pengertian, Fungsi dan Jenis-jenisnya!

3. Calung

Calung merupakan alat gibah musik yang terbuat dari bambu. Calung sering dimainkan bersamaan dengan alat musik khas Sunda lainnya seperti Angklung. Calung terbuat dari bambu pilihan yang sering disebut sebagai Awi Wulung dan Awi Temen.

4. Rebab

Rebab merupakan alat musik gesek yang berbentuk menyerupai biola dan terbuat dari bahan kayu yang bagus dan terdapat beberapa dawai sebagai penghias untuk menghasilkan irama.

5. Jentreng

Jentreng atau dikenal dengan sebutan Tarawangsa adalah alat musik tradisional Sunda yang terbuat dari kayu berkualitas lengkap dengan senarnya.

6. Arumba

Arumba merupakan gabungan dari berbagai alat musik Jawa Barat yang terbuat daru bambu sepeti angklung dan calung Sunda menghasilkan harmoni yang luar biasa dalam musik.

7. Celempung

Celempung ini juga terbuat dari bambu. Lebuh khusus lagi, memiliki kombinasi kulit bambu dan bagian-bagian bambu. Ini akan memberikan suara yang unik dengan begitu banyak integrasi hebat antara materi-materi ini.

8. Jengglong

Jengglong alat musik khas Jawa Barat ini dimainkan dengan cara dipukul. Jengglong memiliki bentuk seperti kecapi yang mirip dengan gong, hanya saja ukurannya lebih kecil.

9. Kendang

Kendang Sunda biasanya terdiri dri tiga buag kendang, yaitu satu kendang indung berukuran besar dan dua kendang anak yang lebih kecil. Kendang terbuat dari kayu kepala, cempedak atau Nangka dan kulit hewan untuk bagian membrannya.

10. Terompet

Terompet biasa digunakan sebagai alat pengiring kesenian, seperti pencak silat, reog, adu domba dan lain-lain.
Terompet terbuat dari kayu dan memiliki tujuh lubang. Lubang tersebut akan menghasilkan bunyi-bunyi yang indah Ketika dimainkan. Cara memainkan alat musik ini dengan cara ditiup.

Ciri-ciri Musik Tradisional Beserta Fungsi di Indonesia!

Ciri-ciri Musik Tradisional – Cir-ciri alat musik tradisional perlu dikenali oleh masyarakat. Tiap daerah, suku,atau komunitas, memiliki musiknya sendiri. Musik tradisional ini mewakili sejarah, tradisi, dan pemikiran suatu daerah atau komunitas. Musik tradisional merupakan musik yang berkembang secara turun temurun dalam suatu masyrakat.  Berikut inilah Ciri-ciri Musik Tradisional yang harus anda ketahui joyeriamonje.com

Ciri-ciri Musik Tradisional

  • Diwariskan dan dipelajari secara lisan
  • Tidak memiliki notasi
  • Bersifat informal
  • Pemainnya tidak terspesialisasi
  • Berbahasa daerah
  • Melibatkan alat musik daerah
  • Merupakan bagian dari masyarakat

Fungsi Musik Tradisional

1. Pengiring Tarian

Fungsi musik tradisional yang pertama yaitu sebagai pengisi susana dalam suatu adegan sendratari. Musik tradisional tentunya membuat suasana menjadi lebih hidup, sehingga adegan sendratari lebih menarik perhatian masyarakat.

2. Sarana Komunikasi

Fungsi musik tradisional ini adalah sebagai sarana komunikasi. Alat tradisional memiliki arti tertentu bagi anggota kelompok masyarakat.

3. Sarana Pertunjukan dan Hiburan

Fungsi musik tradisional ini adalah sebagai pertunjukan dan hiburan yang bersifat sosial maupun komersial. Musik merupakan salah satu cara menghilangkan kejenuhan akibat rutinitas harian, serta bagian rekreasi dan ajang pertemuan dengan warga lainnya.

4. Sarana Ekspresi Diri dan Kreasi

Fungsi musik tradisional yakni adalah sebagai sarana ekspresi diri dan kreasi. Musik adalah media untuk mengekspresikan diri mereka. Melalu musik mereka mengaktualisasikan potensi dirinya.

5. Sarana Upacara Budaya

Fungsi musik tradisional adalah sebagai sarana upacara atau ritual. Contoh yang sudah dijelaskan sebelumnya bahwa musik memiliki hubungan yang erat dengan tradisi masyarakat. Biasanya berkaitan erat dengan upacara-upacara kematian, perkawinan, kelahiran, serta upacara keagamaan dan kenegaraan.

6. Sarana Ekonomi

Fungsi musik tradisional adalah sebagai sarana ekonomi. Musik tradisional bisa menghasilkan pendapatan sambil tetap menikmati kepuasan batin. Pendapatan bisa berupa wujud ucapan terimakasih (honorarium) atas jasa main musiknya.

Alat Musik Tradisional di Indonesia

  • Angklung merupakan alat musik dari bambu yang berasal dari daerah Jawa Barat.
  • Alosu merupakan alat musik yang berupa kotak anyaman daun kepala yang berisi biji-bijian yang berasal dari daerah Sulawesi Selatan.
  • Aramba merupakan alat musik yang mirip seperti bende yang berasal dari daerah Pulau Nias, Sumatera Utara.
  • Atowo merupakan alat musik yang terbuat dari bambu yang berasal dari daerah Jawa Barat.
  • Calung merupakan alat musik yang terbuat dari bambu yang berasal dari daerah Jawa Barat
  • Dog-dog merupakan alat musik seperti genderang yang berasal dari daerah Jawa Barat.
  • Babun merupakan alat musik yang mirip seperti kendangan yang berasal dari daerah Provinsi Kalimantan Selatan